2 Kali kutolak ‘rejeki’ itu..

Beberapa waktu yang lalu tepatnya 24 desember 2008 kemaren, saya dapat sms dari salah seorang sahabat. Dia bilang dia diterima jadi..PENYIAR MQ FM..Wow..subhanallah sekali. Dulu tuh daftarnya bareng saya juga soale..tapi saya ga lolos😦. Tapi never mind lah rejeki kan dah ada yang ngatur. Dan sekarang kalo antum sekalian sering dengar MQ FM, maka antum akan sering mendengar penyiar baru yang namanya FARHAN IZZUDDIN..nah itu lah dia. Di sms itu dia juga nawari meh njajakke aku i, tapi sak yah mene rung kelakon..rung gajian yak’e😀

Sore harinya, saya ketemu sama KURNIA, lengkapnya Kurnia Adhi Wibowo (bukan Kurnia yang lain, soale nama Kurnia tu banyak banget sih.  ‘Jeneng pasaran’..hehe PEACE yak buat semua orang yang namanya Kurnia). Dia tu bolo waktu dulu masih di Labkom. Nah ceritanya dia tu diterima CPNS di BPS Jakarta Pusat sono (wuih jauh temen rek..)

Nah saya tu ditawari dia gantikan kerjaan dia yang sekarang, yakni di Phone House (itu tuh yang ada di Fajar Indah (sebelah utara plankan ‘Perumahan Fajar Indah’), sebuah perusahaan yang bergerak di bidang cellular gitu deh..

Pertama saya pengen nyoba, dan malam sabtunya saya langsung ditraining kerjaan dia itu, wuih jebule njlimet tenan. Jane gampang sih, cuma ngurusin data transaksi pulsa, tapi jumlah datanya itu lho ra nguwati. Soal gaji katanya UMR gitu. 1 malam training ampe jam 12 malam, tidur disana wadouw nyamuknya ganas-ganas je..ngeri. Tapi pada akhirnya aku mundur juga dari kerjaan itu setelah kupikir masak-masak. Bada subuh di Masjid AbuBaakar, aku putuskan untuk mundur. Di samping itu, disana ternyata kebanyakan karyawannya ‘+’..

Ya gitu deh kutolak rejeki itu. Dan akhirnya kerjaan itu digantikan oleh Bani, saudara Labkom juga. Nah menariknya setelah 2 hari kerja disana, saya dapat sms dari Bani, kurang lebih gini

“Assalamualaikum. Untung antum mengundurkan diri suli. Ni saya hari kedua masuk, ga pernah bisa sholat jamaah, tahfidh dah out, kajian juga bakal melayang mungkin. Doakan Me”

Hehe..”Selalu ada yang harus kita syukuri di dunia ini”

Rejeki kedua yang saya tolak, tu suruh ngelesi anaknya dosen FISIP UNS, masih SMA. Mulanya saya mau sih, karena dalam pikiran,”Wah pasti duitnya banyak ni..hehe”.. tapi ternyata jebul e anaknya perempuan, ga jadi deh.

“Rejeki, Jodoh, Mati, Baik Buruk sudah ada yang menetapkan, kita tinggal MENJEMPUTNYA saja Saudaraku..”

3 Responses to 2 Kali kutolak ‘rejeki’ itu..

  1. mas suli…
    laen kali diambil aja mas….

  2. masiqbal says:

    “Rejeki, Jodoh, Mati, Baik Buruk sudah ada yang menetapkan, kita tinggal MENJEMPUTNYA saja Saudaraku..”

    memang bener… masak mundur sebelum mencoba? lain kali dicoba dulu Sul…

  3. Akhi…!!!
    InsyaAlloh semua sudah ada yang ngatur…
    Emmm…sudah kerja pun ada ‘cobaan2nya’ lho….
    Seperti yang sudah pernah ane bilang waktu itu…
    Yang penting kita musti tahu esesnsinya…apalagi kalo’ bukan karena Allah…
    Ingat itu ya…
    kalo’ bukan karen itu juga mungkin…’kebosanan’ ane yg pernah ane bilang itu…wah….ane udah ‘check out’ deh…
    Hahaha….
    Ane yakin antum termasuk orang sukses kok…yang penting sudah usaha, itu sudah dinilai oleh Allah SWT kok…
    SEMANGAT nggeh…
    Mari berlomba-lomba dalam kebaikan!!!
    Bersama Menuju Kebaikan yah…
    f(^_^)’v

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: