Alhamdulillah, ga diterima di STPDN

Ini adalah kisahku…….

Lulus SMA 1 Sukoharjo tahun 2005, aku disarankan my brother untuk nyobo daftar STPDN (sekarang IPDN yang hampir dimusnahkan). Yah meskipun aku dah diterima PMDK di Jurusan Matematika FMIPA UNS seperti yang aku jalani saat ini, tapi aku masih “penasaran” dengan ujian-ujian STPDN. Perjalanan ku pun dimulai untuk menapaki STPDN. Waktu itu kabupaten sukoharjo ga membuka pendaftaran, so terpaksa deh aku daftar ngikut kabupaten Wonogiri (Waduh kok niat-niat timen y.)

Waktu itu rencananya aku ma temenku (Dina namanya) yang akan daftar. Tapi ternyata Dina nya ga jadi karena syarat-syarat pendaftarannya ga komplit. Mulai dari ngumpulin berkas-berkas nya pun itu dah jadi perjuangan yang berat banget. Bahkan sampai batas waktu pengumpulan pukul 13.0 kalo ga salah itu ternyata aku masih ada 1 berkas yang keliru. So aku harus kebut-kebutan ke Sukoharjo untuk membetulkan kesalahan itu di Kelurahan di desaku.Sungguh itu perjuangan yang takkan bisa dilupakan.

Selesai pendaftaran, tibalah saatnya tes. Serangkaian tes pun harus aku jalani di Semarang untuk menjadi calon “preman” (kata orang sekarang). Tes pertama aku dianter my brother ke Semarang. Waktu itu my brother hanya nganter ampe penginapan doank untuk manyambut tes esok harinya. Untuk pulangnya aku disuruh nge-bis sendiri. Aku masih ingat sewa losmennya saat itu kalo ga salah 55rb semalem.

Pagi harinya saatnya tes tulis di Gubernuran Semarang sono. Masya Allah pesertanya mbludak. Itu pun masih gelombang pertama. Batinku berbisik,”Mungkin ga ya aku bisa lolos tes ini ?”. Semua peserta masuk ke Aula besar. Tes pun dimulai. Tes nya bikin tegang + mumet. Begitu tes selesai, aku ingat betul hari itu hari jum’at. Aku langsung cari masjid untuk jum’atan. Selesai jum’atan, perutku minta isi. Aku mampir di warung soto dekat masjid. Biasa.. makanan favotirku kan soto, es teh, tempe dua. Selesai makan aku cari bis buat pulang ke kampung halaman tercinta.

Setelah beberapa hari, tibalah saatnya pengumuman hasil seleksi itu. Aku pergi ke Wonogiri untuk ngeliat hasilnya. Aku cari namaku dan akhirnya namaku berada diantara nama-nama orang yang lolos seleksi tahap 1. Alhamdulillah. Saking senengnya, begitu sampai dirumah, aku langsung potong rambut. Aku memangkas habis rambutku alias gundul.

Kini aku mo siap-siap tes tahap 2. Tes ni ada 2 hari : hari pertama hari sabtu itu tes kesehatan, sedang hari kedua minggunya adalah tes fisik. Nah ini adalah tes yang paling ga bisa aku lupain dalam hidupku. Serangkaian es hari sabtu (tes kesehatan) salah satunya adalah cek seluruh tubuh yang mana peserta “dipaksa” bugil untuk dicek. Ini tes paling menggelikan dalam hidupku. Ha..ha..ha.. Aku takkan pernah bisa melupakannya. Setelah tes hari sabtu selesai, aku dan temenku satu kampung (Dia yang nganterin aku naik motor ke semarang, Agung namanya) pada malam harinya kita berdua malam mingguan ke Matahari deket Simpang Lima sambil cuci mata + nyari-nyari lapangan yang mau dipake buat tes fisik esok harinya. O ya aku malemnya nginep di kost-kostan nya anak Undip (Temennya temenku itu).

Minggu pagi tiba, matahari bersinar agak terik. Aku harus persiapkan diri sebaik mungkin. Tes dimulai setelah sebelumnya ada pengarahan dari bapak petugas tes. Tes pertama aku harus lari muterin lapangan bola sebanyak 6 kali. Masya Allah, tes ini hampir bikin nafasku putus-putus. Aku hanya kuat 6 putatan kurang sithik. Begitu selesai lari (tanpa istirahat lama) kami langsung disuruh pull up. Aku hanya kuat 6 kali saja. Ada lho yang ga bisa ngangkat badannya sama sekali. Setelah itu langsung sit up 40 kali diteruskan dengan push up 40 kali. Lalu lari zig-zag. Setelah itu langsung tes postur tubuh. Ini juga agak lucu. Kami para peserta hanya disuruh pake ‘jeroan’ doank lalu dijejer baris-baris. Ha ha ha. Bayangin aja hanya pake ‘jeroan’ dan baris di lapangan. Waduh kayak bebek aja ya… Tapi ya bukannya ditonton-tontonkan penduduk, tapi tetep di tempat yang agak sepi….

Selesai tes aku balik ke kost. MasyaAllah tubuh ini rasanya seperti habis disiksa aja. Nah malemnya kita berdua balik lagi deh ke Simpang Lima untuk refreshing dan ‘peregangan otot’

Setelah beberapa hari, tibalah pengumuman lolos tidaknya tes tahap kedua ini. Aku pergi ke Wonogiri. Dan ternyata…….. Aku ga lolos seleksi ini. Ya udah deh…….

Mungkin itu lah yang terbaik yang diberikan Allah SWT kepadaku. Mungkin jika dulu aku diterima di STPDN aku ga mungkin bisa nulis cerita ini. Mungkin aku tinggal nama doank. Takdirku emang di Matematika tercinta ini.

Terima Kasih Ya Allah…..

10 Responses to Alhamdulillah, ga diterima di STPDN

  1. -R i a- says:

    Hm….perjalanan sekolahnya Suli yang baru aku tahu…
    YuPz, tetep semangat. Ada hikmah di setiap kejadian…..

  2. hadi says:

    Rasa syukur pemikiran setiap orang mungkin berbeda
    menurut pemikiranku, aku sangat bersyukur kepada Allah.swt karena masih di beri kesempatan tuk mengecap pendidikan di kampus tercinta stpdn, dan alhamdulilah bulan agustus kemarin aku sudah di wisuda dan dikukuhkan sebagai pamong praja muda,..
    bagiku hidup di stpdn adalah hal terindah, aku bisa punya banyak saudar ,kakak dan adek bahkan di seluruh indonesia ada perwakilannya disini,dan alhamdulilah selama di stpdn tidak pernah raga ini tergores atau lembam karena pukulan atau sebagainya, tidak pernah jiwa ini terkoyak karena di sakiti oleh ucapan senior atau pengasuh,.. jadi janganlah berbicara sebelum mengetahui kebenarannya, memang ada pemukulan seperti di tayangkan di televisi tapi itu hanyalah oknum yang tak bertanggung jawab, setelah terjadi baru mereka menyesal,.. tapi sesungguhnya dalam peraturan kehidupan di kampus hal itu sangat di haramkan dan sangsi diberhentikan dari STPDN,. oh rasanya ingin sekali ku kembali kekampusku menghirup udara segar gunung manglayang,. bercanda gurau dengan teman-teman yang begitu setia menemaniku di saat ku susah dan senang, sehat dan sakit,.. terimakasih ya Allah masih kau beri kesempatan hambamu menuntut ilmu di STPDN

  3. Icha says:

    Suly g’ nyangka ternyata km pernah daftar di IPDN. Ehmm….meskipun g’ditrima setidaknya km dpt pngalaman. ya itu semua kan dah jadi rencana Allah, dan psti ada hikmahnya. Sekarang km jd asisten lab. di mipa kan skrang km jd jago komputer.Trus hikmah lainnya adalah km bisa pinjamiq buku statistik non parametrik.he….he…..thank’s buangettt ya….sukses selalu suly!!!

  4. Deci says:

    waduuuu…..segitunya yahhhh????
    trusss…tes bugilnya itu sapa yang ngetesin???

    teman…aku adalah salah satu yang ikut tes STPDN dan sekarang tinggal tunggu pengumuman nya aja,,,aku salat1 yang dipaksa oleh mama aku niehh…..

    hikkk…hiikkkkssssssss…..

    kasih info yg laen donk en kasih saran donk

    thax bgt. plis reply

  5. Deci says:

    BLS yahhhh jgn lupa……

    oka….

  6. worm_java says:

    q jg g lolos j

  7. IYOS says:

    aku adalah salah satu seseorang yang ingin masuk di STPDN…..!
    Tapi aku gak tau apakah aku mampuh mengikuti segala tes yang ada di STPDN,?….
    dan aku slalu berharap agar aku bisa lulus dalam ujian atau tes masuk di STPDN…..karena saya ingin terjun dalam dunia pemerintahaan….dan saya juga ingin merubah keadaan ekonomi keluarga saya,mungkin aja setelah saya lulus di STPDN,saya bisa membiayaai segala kebutuhan keluarga saya….!!!
    Ya Allah aku hanya berdo’a kepadamu atas segala sesuatu yang aku inginkan….

  8. IYOS says:

    aku adalah salah satu muurid SMA YADIKA 10,seseorang yang ingin masuk di STPDN…..!
    Tapi aku gak tau apakah aku mampuh mengikuti segala tes yang ada di STPDN,?….
    dan aku slalu berharap agar aku bisa lulus dalam ujian atau tes masuk di STPDN…..karena saya ingin terjun dalam dunia pemerintahaan….dan saya juga ingin merubah keadaan ekonomi keluarga saya,mungkin aja setelah saya lulus di STPDN,saya bisa membiayaai segala kebutuhan keluarga saya….!!!
    Ya Allah aku hanya berdo’a kepadamu atas segala sesuatu yang aku inginkan….

  9. suliwe says:

    Ya dicoba saja dulu dek..
    Siapa tau lulus,tapi ya itu tadi sih hati-hati aja. dan kalo dah diterima jangan lupa selalu menjunjung KEJUJURAN karena ‘godaan’ disana banyak terutama yang sifatnya material.
    Kalo saya sih bersyukur dengan ‘diriku’ yang sekarang. Ga cuma memburu dunia dek, tapi juga akhirat. Itu yang lebih penting..

  10. Satrio says:

    Thanks ya. .bwt jd inspirasi gw nih, , cz thn ini gw jg insya allah mw msk stpdn. . .hehe. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: